HEWANKucing

8 Penyebab Meong Suara Kucing Serak Dan Hilang

Ketahuilah beberapa penyebab suara kucing hilang bahkan serak dan cara mengatasinya dengan efektif

Ada beberapa Penyebab suara kucing menjadi serak atau suara kucing jadi hilang, tidak jauh berbeda dari manusia, kalau sering begadang atau kurang tidur juga bisa mengalami gangguan tenggorokan yang berakibat terjadinya gangguan suara.

Mengapa suara meong kucing saya terdengar serak/hilang?

Meskipun kita semua sering mengalami suara menjadi serak saat kita kedinginan atau mungkin karena kelelahan begadang semalaman, tidak semua orang tahu bahwa, sama seperti kita,  sura kucing kita juga bisa menjadi serak dan ‘suara meong kucing hilang’.

Tidak selalu jelas mengapa ini terjadi dan kita perlu mencari tahu untuk menemukan apa yang sedang terjadi.

Related Articles

Ada beberapa penyebab potensial dan penting untuk membawa kucing Anda ke dokter hewan jika suaranya menjadi serak karena terkadang itu merupakan tanda masalah mendasar yang serius.

Namun, sebagian besar kucing kehilangan suara hanya bersifat sementara, dan kucing akan kembali mengeong hanya dalam beberapa hari kemudian.

Bagaimana dengan meong lemah atau kehilangan suara total?

Terkadang, alih-alih menjadi serak, kucing akan mengembangkan suara meong yang tidak normal atau lemah. Hal ini mungkin membuat kucing menjadi bisu.

Biasanya, meong yang lemah atau kehilangan suara memiliki penyebab yang sama seperti suara kucing serak.

8 Penyebab Meong Suara Kucing Serak Dan Hilang

Penyebab suara kucing hilang
Sumber: pixabay.com

1.Kucing sering mengeong

Hal ini paling sering terlihat pada kucing betina yang terus-menerus mengeong karena musim kawin, atau mungkin ada kucing yang baru pindah ke rumah dan pemilik baru mereka mencoba untuk berkomunikasi dengan kamu.

Kucing ini jarang mengeluarkan suara meongnya, tetapi bisa menjadi sedikit serak. Setelah mereka tenang dan diam untuk sementara waktu, gejala mereka akan hilang. Kucing akan sehat sendiri dan bertindak seperti biasa.

2.Laringitis

Laring yang meradang dapat menyebabkan kesulitan menelan dan suara meong yang serak. Ada banyak penyebab, termasuk iritasi akibat asap yang dihirup dan terjadi infeksi pada tenggorokan kucing.

 3.Benda asing

Kucing dapat mengendus atau menelan benda asing seperti bilah rumput, tulang ikan, yang dapat tersangkut di tenggorokan dan membuatnya sulit untuk mengeong.

Biasanya kita akan melihat tanda-tanda lain seperti muntah-muntah, nafas bau dan nafsu makan berkurang.

4.Pertumbuhan & Tumor

Apakah pertumbuhan di tenggorokan itu jinak (non-kanker) atau ganas (bersifat kanker dan berpotensi menyebar ke seluruh tubuh), hal itu dapat mengganggu vokalisasi normal.

5.Infeksi Saluran Pernapasan oleh Virus dan Bakteri

Kucing rentan terhadap infeksi seperti Flu Kucing, dan mereka mudah menyebar dari satu ke yang lain. Kucing juga mungkin bersin, batuk, dan mengeluarkan cairan dari hidung dan matanya .

Ini bisa terjadi akibat iritasi dari batuk dan / atau peradangan lokal. Meskipun dokter hewan tidak selalu memastikan infeksi dengan tes, jika perlu, usap dan tes darah dapat dilakukan untuk memverifikasi infeksi mana yang ada.

6.Infeksi non-pernafasan

Infeksi non-pernapasan tertentu dapat menyebabkan perubahan suara, seperti virus Rabies. Infeksi virus ini hanya ada di negara tertentu dan, sayangnya, mereka yang terkena perlu disuntik mat! untuk melindungi hewan dan manusia lain.

7.Hipertiroidisme

Meskipun bukan gejala hipertiroidisme yang paling umum, kehilangan suara mungkin terjadi.

8.Kelumpuhan Laring

Anjing lebih mengalami kelumpuhan laring daripada kucing, tetapi kucing tidak kebal terhadap gangguan ini.

Tulang rawan laring gagal berfungsi sebagaimana mestinya dan gagal membuka secara memadai saat kucing bernapas.

Untuk mendiagnosis kondisi ini, dokter hewan akan melihat laring di bawah anestesi ringan untuk memantau apa yang dilakukannya saat kucing bernapas masuk dan keluar.

Apakah seekor kucing sering mengeong yang bisa menyebabkan suara hilang?

Tentunya, seperti yang dibahas di atas, kucing yang terlalu sering mengeluarkan suara untuk alasan apapun berpotensi kehilangan suara untuk sementara.

Begitu mereka mengistirahatkan suara mereka, secara bertahap akan kembali normal. Yang penting, kucing ini tidak akan menunjukkan gejala lain dan tidak akan berperilaku tidak sehat dengan cara apa pun.

Apa itu Laringitis?

Laringitis adalah penyakit menarik yang mungkin jarang didiagnosis pada kucing, terutama karena kucing tidak dapat memberitahu kita saat sedang sakit tenggorokan! Istilah ‘-itis’ berarti peradangan, dan Laringitis adalah peradangan pada laring (kotak suara).

Pada pemeriksaan lebih dekat, kita biasanya akan melihat penumpukan cairan (edema) dari laring itu sendiri dan eritema lokal (‘kemerahan’).

Laringitis seringkali disertai dengan batuk kering dan keras.

Beberapa kucing mungkin bernapas lebih keras dan lebih cepat, terutama jika radang tenggorokannya parah.

Kadang-kadang, napas mereka berisik, dan orang bahkan dapat mendengarnya dari kejauhan!

Dokter hewan umumnya dapat membuat diagnosis dari pemeriksaan fisik mereka, tetapi dapat memilih untuk memeriksa tenggorokan dengan sedasi atau anestesi jika tidak yakin atau jika mereka ingin menyingkirkan masalah mendasar lainnya.

Pengobatan Laringitis meliputi antiradang, pereda nyeri, pelembab udara, pemberian makanan lunak, dan antibiotik jika terdapat infeksi bakteri sekunder.

Apa penyebab radang tenggorokan pada Kucing?

Sejumlah hal dapat menyebabkan radang laring mulai dari infeksi hingga iritan, dan juga dapat terjadi akibat intubasi setelah anestesi umum.

Jika benda asing bersarang di tenggorokan dan menyebabkan iritasi, ini juga dapat menyebabkan radang tenggorokan.

Apakah radang tenggorokan pada Kucing bisa hilang?

Ya, Laringitis bukanlah kelainan permanen dan akan sembuh seiring waktu.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan tergantung pada apa yang menyebabkan Laringitis dan seberapa parahnya.

Setelah masalah utama ditangani, sebagian besar akan kembali normal dalam hitungan minggu maka suara kucing serak dan hilang akan kembali normal seperti biasa.

Show More

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker